oleh

Warganet Heboh Mempertanyakan Keabsahan Karcis Masuk di Stadion Joyo Kusumo Pati

PATI-cakranusantara.net| Warganet Geruduk komentar pada unggahan Kang Mus yang mempertanyakan terkait masuk ke area Stadion Wijoyo Kusumo. Pasalnya akhir-akhir ini masuk ke halaman stadion joyo Kusumo, Kabupaten Pati, Jawa Tengah di tarik Karcis masuk.

Unggahan Kang Mus yang di kirim melalui aplikasi Facebook pada grup Kumpulan Anak Asli Pati yang diikuti 184.751 anggota Warganet pada Senin 31 Januari 2022, Pukul 18:41 WIB mendapatkan 1.300 an komentar dari Warganet dan masih terus bertambah serta mendapatkan 2.272 like dari Warganet.

Adapun postingan Kang Mus sebagai berikut; TAKOK LUR, GENEO OUG MPLEBU AREA HALAMAN JOYO WAJIB BAYAR? sakjane sing pengelola kuwi siapa sih? oug tiket masuknya tertulis “karang taruna ds.winong” dan nyatanya parkir ya gak digatekno apalagi ada kehilangan. seharusnya gratis! wong area publik milik pemkab bukan desa ataupun karang taruna. kalaupun bayar retribusi tiket dan petugaanya harus jelas.

Dalam unggahan Kang Mus menuai Ribuan komentar dari Warganet diantaranya;

Liontin berkomentar; Tulisane karang taruna, paling paling nk duite nglumpok yo dinggo mendem sing markiri不eram nek ngasi dinggo karang taruna meneh meneh dinggo mbantu pembangunan nek joyo不不Barang hilang bukan tanggung jawab kami kok wani wani markiri, tek ngewei tiket ditarif.i不 ancene diagelan lek lek… Ndelalah e ko pisan kok aku ratau jenenge parkir不不

Gus Gus berkomentar; Seng nggawe peraturan kudu wani tanggung jawab nek ono barang ilang.. ojo melek nek mlebu mbayar tok duit masuk kantong barang ilang lepas tangan…

Inayah berkomentar; Sg komen ono 1000 lbh, roto2 gk seneng.Mosok mung wani omong ng fb thok tp gk wani nolak mbayar opo mnh nggenahno ??Mulai saiki nek durung ono kejelasan parkir & tggjwb e, OJO GELEM MBAYAR, lur…..omongi apik2 nek mlh mbentak, waneni….mosok wong semene akehe pd ra wani lawan wong 1-2.Dadi rame 1x tp mugo2 trus aturane dadi apik selawase.

Steeven Nikho berkomentar; Nahh akhir e ono seng angkat suaraa,,lanjutkan… VIRAL kannn…ben ngerti jelas e kepiye,,jan jane ki JOYO KUSUMO ki fasilitas UMUM opo fasilitas DESA? AKU YO IJEH BINGUNG SELAMA IKI LURRR

Griya Seafood Medhy Cheniz berkomentar; parkir 5rb q wingi lg masuk ws djaluki…………bukane kui area umum ya….sing jaluk ogak nek gon parkir tpi dipuntu…..maaf bukan mslh uang 5rb tbi klo memang itu buat biaya parkir kn sehruse minta e diprkiran sambil markirke mbil

Angelina Terluka Krn Mu berkomentar; Masyarakat wilayah terdekat yg ikut andil dadi juru parkir nok joyo podo moto duiten kbeh.wong aku gur muter2 tanpo parkir di jaluk i duit parkir.bukan mslh nominal nya tpi masalah lha ora parkir kok kon mbayar??tur njaluk e nok pintu masuk bukan di parkiran.njaluk e pun ra sopan blas arogan.pd hal ws bpk2 tapi ra ndue sopan santun

Aticha Agatha berkomentar; Melu komen aq..soale bbrp wktu lalu aq abis beli sempolan dblkg pntu masuk msuk itu crtane arp muter motor pun djlki nggo parkir 3000…jan2ne aturane pye tow…kcuali nk pas ada event ngno y byr gpp…lha cm nongkrong kok dsuruh byr…

Pardono Anindito berkomentar; Yo emng gawean paling enak kok,parkir ki ora rekoso wayah motor teko kang parkire mbuh nang ndi g ono irunge,,wayah arep metu lagi nyekel motor delalah ono prit2 prit2 ealah jebul kang parkir,,bayar 2000 modal prat prit tok,,kehilangan bukang tanggung jawab tukang parkir

Daril Faiq Aesd berkomentar; Helmku 2x ilang nek joyo gaono tanggung jawabe blas.Pas kondo helm ilang jawabe mung ora reti terus pura2 goleki padahal ora peduli.Emang sepele mung helm tapi nek terus簡 an kan rugi juga.Aku juga sering olahraga nek joyo dadi pendapatku pribadi merasa terbebani nek setiap masuk wajib bayar tapi gaono tanggung jawab.

Aryo Utomo berkomentar; Selain itu, dalam Putusan MA No 3416/Pdt/1985, majelis hakim berpendapat bahwa perparkiran merupakan perjanjian penitipan barang. Oleh karena itu, hilangnya kendaraan milik konsumen menjadi tanggung jawab pengusaha parkir

Masih banyak lagi komentar-komentar Warganet lainnya yang tidak mungkin dimuat semua, karna ada ribuan komentar dari Warganet. Baik komentar Negatif maupun positif, namun rata-rata banyak komentar Warganet yang mengeluhkan hal tersebut (komentar Negatif), karna menurutnya itu fasilitas umum namun kenapa di tarik Karcis.

Kami (tim media) berharap dengan kejadian ini bisa membuat Pemda Pati segera menindak lanjuti akan kejadian tersebut yang sudah terjadi mulai beberapa bulan yang lalu, ataukah memang ini sudah ada kerja sama mulai Pemdes (Pemerintah Desa) hingga Pemda Pati atau belum sama sekali dan hanya memalsukan dokumen berupa Karcis, hingga uang karcis mengalir kemana saja?.

(Mh-Red)

Komentar

Tinggalkan Balasan